Pentingnya Nutrisi Terbaik 1000 Hari Pertama Kelahiran (HPK) untuk Buah Hati

Acara yang diselenggarakan di Mezzanine Eatery & Coffe dibagi menjadi tiga sesi utama, meliputi pemeriksaan kesehatan, talkshow kesehatan dan juga kreasi menu bergizi yang super duper praktis. Karena itulah aku mantengin ni acara sampai habis. Kemarin aku ama Mini pulangnya akhiran banget soalnya habis demo masak kita sempet ngobrol ngalor-ngidul sama Chef Rissa Navratilova yang punya visi dan misi super duper kece buat nyediain makanan bergizi tinggi. Nanti aku ceritain di akhir ya^^

Foto Booth 1000 HPK

Foto di Booth 1000 HPK yang diselenggarakan oleh Nutricia Sarihusada (Dokumentasi Retno Septyorini)

Sesi pertama acara ini aku lakuin habis naik turun Mezzanine yang ternyata nyedian banyak banget spot foto yang so so so instagramable. Jadi yang hobi foto-foto bisa mampir ke sini buat kulineran sekaligus cekrek-cekrek upload, ehehe. Pemeriksaan kesehatan di acara ini dimulai dari cek tensi, tinggi sama berat badan yang menyimpulkan bahwasanya aku agak kelemon, huhu. Kudu banyakin olahraga nih. Oiya, ngomong-ngomong soal berat badan, ndilalahe di acara ini aku ketemu salah satu temen bloger yang berat badannya turun cukup drastis. Pas ditanya ikut program diet atau olahraga khusus apa, eh dia cuma bilang “Aku ngurangin nasi. Bener-bener ngurangin”, jawabnya siang itu. Wah, mendadak jadi semangat nih buat ngurangin nasi^^

Bak pucuk dicinta ulam pun tiba, baru aja punya punya niat buat ngurangin nasi kok ya ndilalahe menu makan siangnya ga pake nasi, hehe.

Usai icip-icip makan siang kesimpulannya aku cocok banget sama masakannya Mezzanine Eatery & Coffe. Pasta dan mash potatonya enak. Olahan dada ayam ama ikan tepungnya ku suka juga. Selain itu buah sama jusnya juga nyegerin. Eh, wait, es teh di sini ternyata cocok juga sama selera aku. Selain manisnya yang pas, rasa pahit-pahit sepet khas teh tubruk jawanya itu masih ada. Maklum lidah ndeso ya gaes, jadi masih suka teh yang ada pahit sepetnya gitu.

Talkshow Nutrisi Terbaik 1000 HPK

Talkshow Nutrisi Terbaik 1000 HPK (Dokumentasi Retno Septyorini)

Habis makan siang plus puas ngobrol ngalor-ngidul ama temen-temen bloger, acara inti besutan Nutricia Sarihusada pun dimulai. Talkshow yang diisi oleh Dr. Endy Paryanto Prawirohartono, MPH, SpAk dan Bidan Nunik Endang S, ST., SH, M.Sc ini pun akhirnya mengungkap beragam fakta terkait pentingnya nutrisi terbaik di 1000 hari pertama kehidupan aka #NutrisiTerbaik1000HPK bagi kesehatan dan tumbuh kembang buah hati.

Meski periode nutrisi terbaik bagi buah hati dihitung sejak janin berada di dalam kandungan (9 bulan aka 270 hari) hingga bayi berusia 2 tahun (365 hari x 2 = 730 hari, sehingga totalnya 270 + 730 = 1000 hari), ternyata pemenuhan kecukupan berbagai nutrien penting bagi janin wajib dipersiapkan sebelum periode kehamilan tiba. Jadi nggak bingung lagi kan mengapa sekarang tersedia berbagai macam tambahan nutrisi yang dikhususkan untuk wanita yang tengah mempersiapkan masa kehamilan?

Salah satu yang bikin diskusi kali ini menarik adalah penjelasan Dokter Andy yang cair banget, yang sesekali diselipi ama guyon yang sukses bikin audiens ketawa-ketiwi selama acara berlangsung. Kalau beliau jadi dosen, besar kemungkinan mahasiswanya akan stay tuned ampe kelar waktu kuliah.

Acara ini juga mengungkap trik agar si kecil tidak pilih-pilih makanan, tidak terkecuali buah dan sayur. Dari pengalaman klien yang ditangani oleh narasumber terungkap bahwa kebanyakan ibu hamil yang doyan buah sayur ternyata menjadikan buah hati mereka jadi doyan nyemil buah dan sayur juga. Tanya kenapa? Karena ternyata meski masih dalam bentuk janin, ternyata mereka sudah bisa mengenali makanan yang dikonsumsi bunda selama masa kehamilan. Wah, pinter juga ya, hoho.

Jadi sebisa mungkin saat usia kehamilan ibu mulai mengenalkan buah dan sayur pada di kecil. Usai kelahiran, usahakan pula untuk melakukan Inisiasi Menyusu Dini (IMD). Tidak perlu khawatir anak akan kedinginan saat IMD ya. Pasalnya kulit ibu itu ternyata merupakan inkubator terbaik bagi buah hati.

Nah, setelah diberi ASI ekslusif selama 6 bulan, si kecil bisa mulai diperkenalkan dengan Makanan Pendamping ASI (MPASI). Saat dikenalkan dengan MPASI, jangan lupa untuk melihat respon si kecil ya. Kalau sudah merespon dengan baik baru dilanjutkan. Intinya jangan terpatok pada batas waktu 6 bulan, tapi lihat juga responnya!

Demo Masak Cemilan Sehat Oleh Ibu Ana

Demo Masak Cemilan Sehat Oleh Ibu Ana (Dokumentasi Retno Septyorini)

Di sesi terakhir ada demo memasak camilan sehat oleh pemenang lomba Kreasi Menu Camilan Sehat, Ibu Ana dan juga demo masak makanan sehat oleh Chef Rissa Navratilova. Ibu Ana dengan Pudding Roti Susu Vanilla yang praktis, tinggal cemplung-cemplung jadi dan Cheef Rissa dengan Pasto Kelor dan Pudding Wortel Saus Stroberi-nya enak, murah tapi kaya nutrisi.

Resepnya Ibu Ana itu beneran tinggal cemplung-cemplung, panggang, jadi. Nah kalau kreasinya Chef Rissa perlu sedikit perlu waktu. Bukan buat masaknya lho, tapi buat nyiapin bahannya. Soalnya Chef Rissa ini concern betul ama produk lokal. Siang itu chef jebolan ajang pencarian chef kenamaan di salah satu stasiun tv nasional ini ngenalin olahan makanan berbahan kelor. Namanya Pesto Kelor.

Demo Masak Oleh Chef Rissa Navratilova

Demo Masak Oleh Chef Rissa Navratilova (Dokumentasi Retno Septyorini)

Meski namanya Pesto Kelor, namun bumbu resep ini bisa dibuat dengan tambahan daun katuk. Iya, daun berwarna ijo berukuran mungil yang kerap dijadiin booster ASI saat menyusui itu lho! Cara masaknya ga beda jauh sama masak pasta pada umumnya kok. Chef Rissa hanya menggunakan pasta kelor katuk serta menambahkan tumis jamur dan tomat cherry sebagai topping pasta.

Pesto Kelor Karya Chef Rissa Navratilova

Pesto Kelor Karya Chef Rissa Navratilova (Dokumentasi Retno Septyorini)

Surprise-nya nih, meski dicampur daun kelor, ternyata pastanya tetep enak lho! Ga ada rasa langu-langunya gitu. Maklum ya baru pertama kali nih makan kelor. Aku kira bakal ngaruh di rasa. Ternyata nggak juga. Nambah sehat malah iya.

Seperti yang aku bilang sebelumnya, usai demo masak, aku sama Mini sempet nyamperin Chef Rissa tanya ini itu tentang daun kelor.

“Kalau bisa usahain makan kelor yang seger. Intinya sih biar zat gizinya ga “nguap” kena panas matahari”.

Aku nya manggut-manggut aja. Dan ternyata, menurut Warta Penelitian dan Pengembangan Tanaman Industri, Volume 20 Nomor 3 yang Diterbitkan Bulan Desember Tahun 2014, dalam 100 g bahan daun kelor ternyata mengandung 5,49% Fe, juga fito-sterol meliputi 1,15% sitosterol dan 1,52% stigmasetol. FYI aja nih ya, ternyata fito-sterol itu dapat merangsang peningkatan produksi ASI. Jadi jangan heran jika tanaman bernama latin Morinanga oleifera kerap dimanfaatkan sebagai booster ASI sekaligus solusi mengatasi anemia pada anak dan ibu hamil.

In the end, thank you banget Nutricia Sarihusada buat acara keren ini. Sampai jumpa lagi!

Salam hangat dari Jogja,
-Retno-

Pages: 1 2

Retno Septyorini

Perkenalkan, nama saya Retno Septyorini, biasa dipanggil Retno. Saya seorang content creator dari Jogja. Suka cerita, makan & jalan-jalan. Kalau ke Jogja bisa kabar-kabar ya..

YOU MIGHT ALSO LIKE

2 Comments

  • Mas Kris | www.maskris.co.id
    February 15, 2018

    Piye mbak retno, tensi sama Berat badan e?? aman to?? nanti neq kurang puas mbribik mbak ri aja biar dapat tips.. haha..
    Btw, acaranya lumayan seru dan rame yo.. 😀

  • Agustina Purwantini
    May 27, 2018

    Pantesan anakku gear Soto dan take hobi basso. Pas hamil tiap hari ku sarapan soto dan mendadak benci bakso

Leaver your comment

About Me

Wiloke

Retno Septyorini

Welcome to my creative blog │ Content creator @halomasin │Talk about figure, wastra, travel &culinary│ Happy living in Jogja

About Me