Kesepakatan-Kesepakatan Sebelum Memulai Bisnis Bersama

Kadang ada yang cocok teman, tapi nggak bisa jadi rekan kerja.

Ada pula yang bisa jadi rekan kerja, tapi nggak cocok jadi teman.

Tapi ada juga yang nggak cocok jadi teman, pun nggak bisa jadi rekan kerja. Yang kaya gitu udahin aja (canda udahin).

Kabar baiknya saya pernah nemu teman yang ndilalahe cocok jadi rekan kerja. Sayang beribu sayang, korona mematahkan impian kami berdua. Setidaknya sampai saat ini.

***

Saya tidak ingat betul siapa yang nyeletuk duluan buat bikin brand barengan. Yang jelas saya melihat dia sebagai sosok ughtea-ughtea yang lumayan modis. Bahkan baju bebikinan sendiri pun look-nya nggak kalah sama beli baju jadi. Malah bahannya malah terasa terasa lebih enak yang opsi kedua. Meski kalau dihitung ulang, jatuhnya mahalan kalau bikin baju sendiri. Soalnya biaya jahit bisa setengah dari harga total produksi. Biasa lah, kalau bahan kesayangan umumnya kan nggak rela kalau sampai kejadian salah jahit, bukan? Jadi larinya pasti ke penjahit yang udah punya nama.

Seingat saya pula, rekan kerja saya ini melihat pola yang sama dengan apa-apa yang saya kenakan. Sebagai penyuka kain tradidional, saya memang sering bijin baju dengan nuansa etnik. Kadang pakai kombinasi tenun, kadang disisipi batik. Setelah blab la blab la dalam waktu yang cukup lama, akhirnya kami sepakat untuk bikin brand baju muslim bareng. Kami menamainya becik, yang berarti bagus. Kepikiran besok manggil customer dengan nama teman becik, hehehehe..

Waktu itu kami sepakat kalau usahanya jalan, kepemilikan sekaligus keuntungan akan kami bagi sama rata. Pun sebaliknya, kalau bisnis ini jalan di tempat atau balik modalnya lama atau kondisi terburuknya tidak sesuai dengan impian di awal cerita, resiko tetap ditanggung berdua. Lalu kami pun sepakat, apapun yang terjadi nanti, tidak boleh merusak pertemanan kami.

Tahu sendiri kan, yang namanya buka usaha bareng temen itu resikonya lebih besar karena main perasaannya kenceng. Temen saya ada yang kejadian beneran soalnya. Bikin brand bareng sahabat. Eh dari cara promosinya aja udah saling gontok-gontokan. Paling sebel sih kalau di depan bilang iya-iya aja, eh di belakangnya ternyata nggrundel trus cerita sama temen lainnya. Ujung-ujungnya bisnis sama pertemanan sama-sama ga beres. Jangankan cuan, yang ada malah emosian.

Kalau bicara ideal-idealan, ya baiknya memang ada hitam di atas putih ya. Ada perjanjian yang jelas terkait hak dan kewajiban bersama. Biar nanti banyakan kerja daripada dramanya. Sungguh kerja bareng tukang drama itu capek banget. Apalagi kalau sese mbak atau masnya tipikial orang yang mulutnya ember. Aduh mending udahin aja deh daripada dilanjutin tapi langkah kita jadi berat. Bisa-bisa tiap bangun pagi bawaannya jadi kurang semangat.

Lantas, gimana nyiasatinnya? Kalau aku sih di awal banget ikutin kata hati. Kadang kita tuh udah dibilangin ama diri sendiri “A” eh keputusan kitanya “Z”. Kata hati nggak singkron sama keputusan yang diambil. Kalau udah mantep, tetep dilengkapin ama perhitungan juga ya. Utamanya terkait modal dan  bisnis plan yang akan dijalankan. Jadi kalau seumpama plan A gagal itu ada solusi lain selain pisahan with gontok-gontokan. Selebihnya sih kalau aku declare “Kita ngomongnya di depan ya. Intinya jangan ada dusta diantara kita. Kalau ada yang kurang sreg, langsung dibicarain aja”. Cara terakhir ini juga efektif banget buat kerja model project-an lho! Tim aku waktu kerja di salah satu program pemerintah tetep solid karena prinsip ngomong di depan ini. Kalau udah teges di awal, biasanya jalannya jadi lebih enak aja sih.

Bye the way, ada yang mau cerita soal bisnis bareng teman? Kalau ada jangan sungkan untuk reply di kolom komentar ya.

Salam hangat dari Jogja,

-Retno-

Retno Septyorini

Perkenalkan, nama saya Retno Septyorini, biasa dipanggil Retno. Saya seorang content creator dari Jogja. Suka cerita, makan & jalan-jalan. Kalau ke Jogja bisa kabar-kabar ya..

YOU MIGHT ALSO LIKE

No Comment

Leaver your comment