IKKON BEKRAF 2017 (TES-TES LANJUTAN)

Tami Anoy Syara

Temen-Temen Tes IKKON BEKRAF 2017, dari kiri ada Tami Anoy Syara (Dokumentasi Vebrio Kusti Alamsyah)

Cerita sebelumnya: IKKON BEKRAF 2017 (Sebuah Prolog)

Karena pukul 21.00 masih nongkrong di stasiun ditambah baterai handphone yang mulai sekarat, nginep di tempat temennya Tami jadi pilihan terbaik. Apalagi temennya Tami juga lagi tugas di luar kota. Jadi pertama kali ketemu langsung bobo sekamar, wakakak!

Besoknya kita ngegojek ke lokasi tes kedua di Royal Kuningan, yang ternyata kita datangnya kepagian gaes. Tapi kalau di Jakarta emang better datang kepagian sih. Soalnya kalau telat dikit bisa kelar semua rencana. Karena tes masih lama, kita berani keluar hotel dulu buat cari segumpal sarapan, wkwk.

Pas lagi laper-lapernya, ternyata ada yang jualan bubur tepat di samping hotel. Ibarat pepatah pucuk dicinta, ulam tiba lah pokoknya. Pagi itu kita (aku & Tami) kenalan ama ciwi-ciwi Bandung. Ada Mela, yang ternyata daftar media juga, sama Unge, desainer fashion dari ITB. Kelar makan kita ke atas lagi buat tes ke-2.

Rangkaian tes kedua ini dihandle sama Experd. Sepanjang jejak-jejak tes kerja sebelumnya, tes kerja kali ini terbilang paling sulit. Aku agak lupa apa aja tes-nya, yang jelas lama bianget. Seingetku ada soal calistung, tes koran sama ngurutin cerita segala. Kalo di aku, tes yang paling sulit ada di terakhir, jadinya banyak kolom jawaban yang bersih dari goresan, wkwk. Rangkaian tes yang bikin puyeng plus laper ini berlangsung sampai siang hari. Jadi merasa beruntung banget bisa nemu bubur ayam tadi.

Oiya, sepanjang tes ini, aku duduknya sebelahan sama Mbak Suci. Sese mbak daftar jadi business advisor. Nah, pas tes berlangsung, aje gila banget mbak-mbak yang satu ini. Dia cepet banget gitu buat ngebolak-balik kertas soal. Apalagi kayaknya waktu itu juga ada tes kepribadian yang soalnya ratusan itu lho. Kan bikin jiper yha? Belum lagi pas tes koran. Udah tesnya di akhir, eh, pas akunya baru nyampe mana, ada aja peserta yang udah minta kertas koran baru. Wagelaseh!

Habis tes panjang ini, ditempel lah jadwal pengumuman buat interview ama FGD esok hari.

DAN KEESOKAN HARINYA,

Demi menggapai lokasi penempatan idaman, jadilah keesokan harinya kita balik lagi ke Royal Kuningan (yaiya lah^^). Waktu itu kayaknya aku dapet jadwal tes agak siangan gitu. Karena kebodohan celana baru aku ketinggalan di  Jogja, huhu.

Ceritanya tepat semalem sebelum berangkat ke Jakarta aku sempet beli celana panjang gitu. Dapetnya aja pakai drama ngubek-ubek stok di toko sampe tokonya mau tutup, wkwk. Karena aku bukan golongan pakai baju baru tanpa dicuci, plus takut nggak kering pas mau dibawa, malem itu juga si celana dicuci. Tapi karena keesokan harinya ibuk nunggu sodara yang mendadak masuk rumah sakit, ditambah aku juga lupa dan nggak ada yang ngingetin, lupalah si celana aku masukin tas. Waktu itu beneran lupa karena masih ngerapiin syarat-syarat buat tes wawancara pertama yang ternyata sama sekali nggak kepakai buat presentasi di depan panitia. #kzl.

Kenapa gitu kudu banget beli celana baru? Bukan apa-apa juga sih, lebih karena enam tahun terakhir ini aku selalu pakai rok. Jadi beli celana baru emang khusus buat tes ini aja. Selain faktor ringkes, mutusin buat pakai celana karena niat awal kalau mau kemana-mana tuh mau ngojek aja. Tapi karena si dia-nya ketinggal di Jogja, wara-wiri di Jakarta tetep pakai rok panjang, termasuk waktu ngojek sekalipun. Waktu itu sempet kepikiran buat beli sih, tapi akunya males akut kalau mesti ke mall cuma buat beli celana aja. Takut kena macet plus kecapek’an di jalan. Soalnya pegimanapun juga aku jadi inget drama ketinggalannya itu lho! Huh.

Demi keamanan (biar nggak nyrimpet di ban), setiap kali naik ojek si rok aku lipet-lipet sampe aku yakin roknya aman plus nggak mungkin masuk jeruji besi ban. Alhamdulillahnya wira-wiri di seputar Jakarta aman-aman aja. Cuma ya gitu deh, tetep agak deg-degan setiap lewat perlintasan rel kereta ama perempatan jalan yang sopirnya seringkali kelewat wuzz, wuzz, wuzz.

Oiya, soal rok ini aku bahas karena sampai tulisan ini aku ketik, beberapa kali aku masih nemuin mbak-mbak ataupun bu-ibu yang pakai kerudung panjang waktu ngebonceng sepeda motor tapi kerudungnya nggak didudukin. Aku sih nggak ngebahas jilbab panjangnya ya, lawong sekeyakinan juga sama aku. Cuma kalo sampe ngehalangi lampu sen itu kan lain cerita yha. Selain ngebahayain diri sendiri, tapi juga berpotensi ngebahayain orang lain, terutama rang-orang yang ada dibelakang si embak atau ibuk  (Eh, maaf, jadinya ko malah #curhat wkwk).

TES TERAKHIR IKKON

Poster Recruitmen IKKON 2017

Poster Recruitmen IKKON 2017 (Dokumentasi Bekraf)

Back to the track, di tes ketiga ini kita dikasih form yang isinya sederet pertanyaan tentang IKKON, mulai dari apa yang diketahui tentang IKKON, lokasi penempatan idaman hingga hal-hal heroik macem motivasi kenapa ikutan program ini.

Aku sih niat daftar soalnya dulu banget pernah pengen daftar program ngajar di pelosok gitu. Sayangnya waktu itu nggak dapet ijin dari ibuk. Walaupun kalau daftar belum tentu masuk juga, tapi kalau nggak ngantongin ijin ortu, apalagi ibuk akunya jadi gimana gitu. Dan pada akhirnya emang gak jadi daftar sih. Selain itu karena butuh pengalaman kerja yang agak lumayan, batasan umur buat ikutan IKKON terbilang agak longgar. Tahun 2017 lalu, usia maksimal peserta dibatasi di angka 35. Beda cerita sama program yang mau aku daftar dulu yang mematok usia maksimal peserta di angka 25. Jadi tambah mantep aja gitu buat daftar IKKON 2017. Dan ternyata, posisi spesialis media itu cuma ada di IKKON 2017 saja sodara-sodara. Persis sama nasib manager area^^

Dari sekian banyak rangkian tes, ngisi form adalah hal yang paling bikin males karena nulisnya kudu manual benget. Belum lagi kalau nulisnya salah. Berhunung manusia jaman now jarang yang bawa tip-ex, kalau ada yang salah si form jadi banyak berhiaskan coretan. Hih.

Inget banget pertanyaan pertama di form itu tuh isinya pengetahuan tentang apa itu IKKON. Eh, akunya malah jawab pake gambar bagan-bagan tapi lupa nggak kasih penjelasan apa-apa, wkwk. Sadarnya juga waktu ga sengaja liat foto-foto di handphone, tapi posisi udah nyampe kosan^^ Yawda lah yhaa…

Sesi ngisi form ini barengan ama running wawancara ama psikolog. Waktu itu aku dapetnya bu-ibu yang baik hati dan nggak nanya cem-macem. Alhamdulillah banget. Kalau soal pertanyaannya sih standar orang wawancara kerja aja. Intinya 11 12 lah ama pertanyaan di form tadi.

Waktu itu kita ngobrol ama psikolognya sih nggak lama-lama amat. Paling cuma 10 menitan aja. Jadi agak gimana gitu habis keluar ruangan coz pertanyaan ibuknya standar banget, sedangkan yang lainnya tuh ngobrolnya pada lama (Eh, gimana sih Ret, ceritanya ko labil gitu?!!!).

Oiya, habis wawancara masih ada FGD juga yha. Siang itu aku barengan ama Anoy (desainer produk), Icris (antropolog), temennya Ramdhan yang aku lupa namanya sama satunya lagi juga lupa, hehehe. Diskusinya standar FGD aja sih, seputar pemecahan problematika rumah tangga perusahaan, dimana pas lagi asyik-asyiknya ngobrol eh di-interupsi beberapa kali. Hih.

FYI aja nih, di kelompok FGD aku itu orang-orangnya pada selow plus lempeng banget gitu. Jadinya nggak ada yang over cas cis cus ataupun mendominasi di sepanjang diskusi. After all sih aku nggak yakin banget kalau ngomongin lolos enggaknya tes kali ini. Soalnya denger cerita dari rumput tetangga kelompok lain itu diskusinya kok seru-seru gitu. Pas keluar ruangan bisa sampe ketawa-ketawa. Beda banget ama kelompok kita yang keluar dengan ekspresi wajah yang datar-datar shaja, wkwk. Ditambah lagi sebagian peserta yang notabene adalah desainer-desainer muda kebangaan Indonesia itu ternyata adalah orang no 1 dibalik brand-brand fashion terkemuka gitu, xoxo. Jadi kebayang banget gimana hidupnya FGD-FGD mereka. Eh, tapi kan aku daftarnya media ya, ekeke…

Udahan dulu yha gengs soalnya rangkaian Tes IKKON emang berakhir sampai di sini. Tinggal banyak-banyak berdoa aja sih waktu itu.

Salam hangat dari Jogja,

-Retno-

Retno Septyorini

Perkenalkan, nama saya Retno Septyorini, biasa dipanggil Retno. Saya seorang content creator dari Jogja. Suka cerita, makan & jalan-jalan. Kalau ke Jogja bisa kabar-kabar ya..

YOU MIGHT ALSO LIKE

No Comment

Leaver your comment

About Me

Wiloke

Retno Septyorini

Welcome to my creative blog │ Content creator @halomasin │Talk about figure, wastra, travel &culinary│ Happy living in Jogja

About Me